Wednesday, March 29, 2017

Kenapa tidak Iran?




backpacking ke Iran selama 9 hari :


Ketika entri neh ditulis, aku baru pulang dari trip ke Iran. Masih terasa keletihan berbaki di tubuh, namun tetap ku gigihkan diri ini untuk menaip untuk kalian...amboii amboii ambooiiii...

Tiket untuk ke Iran aku beli pada bulan september tahun lepas. Time nak beli pon dah macam-macam drama yang berlaku sebenarnya. Plan asal aku dan suami sebenarnya adalah untuk ke Jepun kerana dah 2 tahun asyik hold saja plan ke Jepun. Tapi al-kisah malangnya ketika dok check harga tiket ke Jepun time tuh harga memang mahal nak mamppppp##.. dalam proses memeriksa harga tiket ke sana dan ke sini tetiba tersemak harga tiket ke Iran memang dalam bajet kami.

Aku proceed dengan bagitau Arie cadangan untuk book tiket ke Iran, apalagi bising lah pakcik sorang tuh,

PASAIPA HANG NAK P IRAN? 
PASAIPA IRAN? 
TAKDAK NEGARA LAIN DAH KA? 
HANG TAK TAU KA IRAN TUH blablablalblalbla ( censor ).

Bini neh kira dok sabaq ja bila suami dok hamboq keluaq semua. Aku pon mula lah google tentang trip backpacking ke Iran adakah selamat dan sebagainya. Pastu aku plak hamboq p ceramah dekat encik suami...

NAK TAKUT PA? 
KALAU NAK MATI DALAM TIDOQ PON BLEH MATI. 
DEPA P OK JA.
 SIAP DOK REVIEW KATA ANTARA NEGARA PALING SELAMAT DI DUNIA
JANGAN DOK PERCAYA SANGAT TV KATA PA. NAK TAU BETOI KA TAK P LA TENGOK SENDIRI...blablblalblala

....hahahaha...

Pastu aku siap post lah segala link dengan harapan suami akan mendapat segala keinsafan di dunia setelah menghamboq isteri tak tentu hala.

well. the rest was history.

two tickets booked that day and we are preparing for our journey to Iran.

Berbulan kami plan untuk trip kali ini. Tak banyak rujukan berbahasa melayu yang boleh diperolehi di google. nampak sangat rakyat Malaysia cukup takut untuk ke sana. Aku sempat mengajak rakan-rakan aku untuk join trip kami tapi malangnya semua terkejut bila mengetahui yang kami akan ke Iran.

PASAIPA IRAN?
HANG SYIAH KA?
HANG DAESHH KA?
ISIS KA?

tak kurang jugak yang menunjukkan rasa concern tentang keselamatan kami di sana nanti.

TAK TAKUT KENA TEMBAK KA?
KAWASAN PERANG KAT SANA.
HANG TAK PAYAH P LA....

dan macam-macam lagi. Ya aku paham kenapa semua persoalan-persoalan yang macam ini timbul dari rakan-rakan sebab aku sendiri pernah ada stigma macam tuh dulu. Tapi bila aku sendiri banyakkan membaca dari forum-forum traveller, cari info sana sini, tanya orang itu dan ini sebenarnya makin tak sabar pulak aku nak kesana. Aku nak tengok sendiri adakah segala stigma negatif neh memang betul seperti yang orang lain katakan.

tak kenal maka tak cinta.

kali ini: KENAPA TIDAK IRAN.




Sunday, March 12, 2017

Bali in Love-Day 5 Hari Raya

salam aidiladha dari perantauan, ini bukanlah kali pertama aku beraya jauh dari keluarga. masih segar di ingatan ketika mengajar di Kuala Rompin dulu; aku tak pulang beraya kerana cuti yang tak seberapa hari. Duduklah di rumah sewa berhiba-hiba air mata di pagi raya apabila mendengar takbir raya di telebesen. Mujurlah ketika itu ada para pelajar yang ingat cikgu keseorangan lalu datanglah mereka berduyun-duyun satu kelas membawa segala makanan raya berpiknik bagai dirumah sewa guru. hahahahaha...itu semua kenangan.

Eka Karya Botanic Garden

entrance fee: 9000 idr
parking fee : 3000 idr
Pepagi buta selepas sarapan kami bergerak ke Eka Karya Botanic Garden, tak lah jauh perjalanan seperti semalam ke Jemeluk Viewpoint. Perjalanan ke Eka Karya Botanic Garden lebih santai dan selesa kerana menuju ke kawasan tanah tinggi, cuaca lebih cool. Di Eka Karya Botanic Garden neh cuma kawasan taman yang sangat besar. Boleh mencuci cuci dosa mata melihat pokok-pokok yang gagah berdiri di sini. Ada pokok-pokok bunga, pelbagai jenis tanaman herba dan hiasan. Hari neh kan hari raya aidiladha, selalunya kita di Malaysia bila raya sudah pasti kita akan melawat saudara mara dan rakan taulan. Tapi agak lain disini kerana ramai warga Bali yang beragama islam dan bukan islam mengambil kesempatan cuti raya ini untuk bergi berpiknik di Eka Karya Botanic Garden. Sampai jammed lah jalan.



when makcik-makcik pose for pics


Danau Bratan

parking fee: 2000 idr
Entrance fee: 20 000 idr

Dari Eka Karya kami meneruskan perjalanan ke Danau Bratan, tak jauh mana pon dari Eka Karya.  malas nak taip banyak, jum tengok gambar jea boleh?





lepas habis melawat Danau Bratan kami sempat singgah di masjid Hidayah yang berada berhadapan dengan kawasan Pura Ulun Danau Bratan. Dari kawasan masjid yang terletak di atas bukit, dapat dilihat dengan jelas kawasan tasik yang luas terbentang. 

Lewat petang kami pergi ke Bali Pulina. Apakebendanya Bali Pulina neh? Yaa adik-adik kakak-kakak, Bali Pulina adalah ladang kopi. Tapi kalau ladang kopi yang lain di Bali neh kebanyakkannya percuma, Bali Pulina tak percuma ya. 100 000 idr per kepala untuk masuk ke sini. Bezanya bila hangpa p sini dapatla merasa 8 jenis kopi neh + kopi luwak atau green tea + pisang goreng atau maruku. haaa pilih nak makan apa...terasa lah jugak mencekik darah disini kerana kalau hangpa neh memang pelancong asing orang putih ka, negro ka tak pulak depa kenakan charge 100 000 neh sebab dengan harapan mereka-mereka yang datang dari negara kaya-raya dapatlah menabur duit membeli kopi disini setelah minum percuma. tidak adil sangat.

disebalik ketidakadilan di situ, wooden deck di Bali Pulina memang terbaik. Serius cantik. 




gambar pon gelap sebab dah nak maghrib

Sunday, March 5, 2017

Bali in Love-Day 4

Hari ke empat di Bali antara hari paling jauh perjalanan yang kami tempuh. Pepagi buta kami terus bergerak untuk menuju ke Jemeluk Viewpoint di Karangasem. Hampir 3 jam perjalanan menaiki skuter membuatkan aku rentung.

Goa Laweh
Tempat pertama pit stop kami pada hari tersebut adalah di Goa Laweh, seperti biasa untuk memasuki mana-mana pura di Bali perlulah suci dari haid dan tidak mengandung bagi pengunjung wanita; manakala bagi lelaki perlulah memakai pakaian yang sesuai seperti bukan seluar pendek. Ketika kami tiba di sana, sedang dijalankan upacara sembahyang bagi penganut agama hindu. Kami tidak lama disini, sekadar mengambil gambar seni bina pura lalu kami meneruskan perjalanan.



al-kisah seorang orang putih yang mohon menolong untuk snap gambaq kami kemudian kami pulak diminta untuk menolong beliau untuk mengambil gambarnya. Tapi ya ampunnnn cerewet sangat... 



virgin Beach
Virgin Beach merupakan pantai yang cantik terdapat di Bali, agak tersembunyi dari pelancong asing membuatkan pantai ini masih tidak tercemar. Ketika kami tiba di sini, tak ramai yang berada di pantai, mungkin masih terlalu awal. Kami sekadar menikmati keindahan pantai lalu seterusnya kami meneruskan perjalanan ke Jemeluk Viewpoint.

laluan turun ke pantai. dari kejauhan dah nampak cantiknya tuh








Jemeluk Viewpoint

Perjalanan diteruskan lagi, bukan main jauhnya...cuaca makin panas, muka dah memang sah rentung dengan teruknya. Hampir 45 minit perjalanan kami sampai ke kawasan perkampungan yang berdekatan dengan pantai.

HAHAHAHAHAHAHAHAHA rambut tak menahannnn

tersangat cantik.even rentung pon ok



Bali in Love- Day 3


Campuhan Ridge Walk
al-kisah hari ketiga pepagi buta kami dah ke Campuhan Ridge Walk. CRW merupakan kawasan bukit yang menjadi tempat jogging penduduk setempat dan merupakan tarikan instagrammer untuk mendapatkan shot-shot terbaik dari kawasan yang cantik ini. Kami neh yang memang terpengaruh dengan gambar-gambar cantik CRW di instagram bukan main semangat lagi nak kunjungi tempat neh.

Yang lucunya orang lain datang pakai pakaian sukan bagai untuk berjogging, yang aku plak datang sini muka penuh mekap dan berseluar jeans. so bila berselisih bahu dengan orang yang berjongging, aku pon pura-pura la berjongging dengan don't care walaupon pakai jeans. hahahaha..

air terjun Tegumana
Selepas itu kami bergerak ke air terjun Tegumana. Air terjun yang cantik dan perlu jalan jauh sedikit ke dalam kawasan hutan. Kami merupakan antara orang terawal yang sampai sini, so boleh la conquer kawasan dengan ambil gambar beratus shots. hahahaha. lepak dalam 45 minit terus kami gerak ke lokasi seterusnya.

nak cari air terjun pon misteri sangat laluannya

HAHAHAHAHAHAHAHAH rambbbbuttttt



masih putih...tunggu gambar yang esok lusanya...memang rentung. 



Satria Agro Wisata
Kalau ke Bali tapi tak pergi ke kebun-kebun kopi memang tak lengkaplah perjalanan kita di Bali. Untuk makluman semua di Bali terdapat banyak kebun-kebun kopi yang boleh dikunjungi. Dan yang paling istimewanya ialah kita boleh mencuba sebanyak mungkin kopi-kopi yang akan dihidangkan kepada pengunjung. Selepas itu nak beli serbuk kopi atau tidak adalah terpulang kepada kita. Benda percuma kan, siapa yang tak suka.

Di Satria Agro Wisata kami mencuba pelbagai jenis kopi, dan untuk pencinta kopi seperti aku inilah antara syurga dunia. kopi kopi kopi and more kopi. LoL. Tahu tak apa tuh Kopi Luwak? atau nama lainnya kopi tahi musang. Kopi yang termahal di dunia. Di Bali kita boleh mencuba kopi Luwak yang sememangnya speciality Bali. Dulu aku pernah mencuba ketika berkunjung ke sini bersama rakan-rakan dari SMK Super, rasanya macam kopi kampung sebenarnya. Kali ini giliran Arie pulak mencuba kopi Luwak. Untuk mencuba Kopi Luwak pengunjung perlu membayar 100 000 idr untuk setiap cawan, mana bisa percuma dong, lagi kan kopi termahal di dunia.


makcik tuh tengah goreng kopi. 
masih suci lagi muka...hahahaha



pelbagai jenis kopi free

Kopi Luwak
tadaaaaaa..pemalas musang neh..siang tido

inilah Musangnya. Tunggu dia berak, pastu bijik dari tahi tuh buat kopi. mahal beb





Lepas berjimba-jimba meminum kopi free kami teruskan perjalanan ke Kintamani. Sebenarnya kalau mengikut plan asal kami, kami nak tengok sunrise di Desa Pinggan. So hari neh kami plan untuk tengok route ke sana. Kami perlu tengok route jalan dulu kerana kalau okay lusa kami akan bergerak ke Desa Pinggan seawal jam 4 pagi.Tapi tak mudah sebenarnya kerana kondisi jalan yang sangat teruk. Dengan naik skuter cabuk rasanya tunggu masa ja untuk tercabut enjin. Kami masuk jauh keluar dari jalan utama. Perjalanan terasa.jauh, tiada rumah di kiri kanan jalan. Cuma batu batu dan batu lagi. Bila masuk ke satu kawasan perkampungan, orang kampung pandang kami bagaikan kami datang dari marikh. Seriously ini lebih mencabar dari time kami ke perkampungan melihat mayat tak ditanam dulu. Kami sesat! Akhirnya kami ambil keputusan untuk patah balik semula. Misi tak tercapai.

Dalam perjalanan yang penuh kesesatan yang nyata eh tetiba kami tiba di jalan besar Kintamani. So we stop by untuk makan tengahari dahulu. Panorama gunung berapi Batur memang sangat cantik dari atas neh.


Dalam kesesatan yang nyata. tak tahu dok mana hala 
HAHAHAHAHAHA....so make sure time sewa motor mintak topi yg ada visor



tengok semua orang berhenti ambik gambaq. kami pon bhenti jugak la...

View dari restoren atas Kintamani.






Bali in Love- Day 2

asalamualaikum.

ini adalah sambungan dari entri yang sebelumnya...


Hari kedua kami di pulau dewata kami bangun awal untuk mencari motorsikal untuk disewa. Harga motor di kuta agak berpatutan kerana kita boleh menyewa sebiji motorsikal dengan harga 50,000 - 100,000 rupiah per hari bergantung kepada jenis motor.

Setelah berjaya mendapatkan sebiji motorsikal, kami pulang ke hotel untuk mengambil beg dan seterusnya check out. Kami perlu meneruskan perjalanan kami ke Ubud. Perjalanan ke Ubud terasa lama dengan cuaca panas pagi mencucuk-cucuk kulit. Lebih kurang sejam lebih kami tiba di Ubud. Di Ubud kami menyewa di sebuah homestay di kawasan perkampungan yang berdekatan dengan sawah padi. Pemandangan sawah padi MasyaAllah sangatlah cantik. sangat tenang untuk berada di sana.

Big Tree Bamboo Chocolate Farm
Setelah berkenalan dengan tuan rumah, kami membuat keputusan untuk pergi ke kilang coklat seperti yang telah kami rancangkan. Sebelum ke Indonesia, kami telah menghantar e-mail kepada wakil kilang coklat ini memaklumkan tentang kehadiran kami. Tujuan kami menghantar e-mail kepada kilang tersebut adalah untuk booking slot. Lebih murah harga entrance bila dah booking slot jika nak banding walk in terus pada hari kejadian. Malangnya kami terlepas pandang email terbaru dari pihak kilang yang mengatakan kilang tutup selama beberapa hari kerana cuti perayaan.


their e-mail if you interested to contact them: tours@bigtreefarms.com

Oleh kerana kami sudah tiba di sana, pihak kilang sangatlah berbaik hati untuk tidak menghampakan kami dan beberapa pelancong lain yang datang. Kami dibawa masuk melihat kawasan kilang coklat tersebut dan kami juga diberi sample coklat dan minuman coklat yang enak.

seriously coklat with sea salt tuh bapak sedap. tak tipu.

sebenarnya yang menarik minat aku dan suami untuk datang ke kilang neh adalah untuk melihat reka bentuk kilang terbabit. Di bahagian bawah adalah bahagian pemprosesan biji koko dan pembuatan coklat. Di tingkat 1 terdapat ruangan pejabat  dan yang paling menariknya tentang pejabat neh, everything made from bamboo beb. Meja ofis buat dari buluh, kerusi pon buluh, everything lah from buluh. sangat environmental friendly. Bagi tingkat dua pula terdapat satu ruangan kosong yang luas. Di sini kami mencuci mata dengan pemandangan yang super indah. Layan gambar je lah yea.







coklat free punya pasal. 20 kali aku ulang 
tangga yang cantik..



Balik dari kilang coklat kami terus ke Tegallalang. Dulu kalau datang ke Tegallalang memang sekadar duduk bertenggek di atas, malas yang sangat untuk turun ke kawasan sawah padi bukit tuh. Tapi kali ini dengan rajinnya kami turun ke bawah. Menyelusuri batas sawah bukit, memang cantik pemandangannya, ditambah pulak suasana lewat petang bersama angin sepoi-sepoi bahasa meniup pohon kelapa terasa bagaikan berada di kampung halaman nun di Baling sana.

Waktu turun ke bawah memang la seronok, tapi time nak panjat semula ke atas alahai seksanya.


omputeh mikir panjang nak turun ke tidak..kang time nak naik hazab sangat 

Tinggi. Letih manjat turun